CERPEN :DEPAN MATAKU! (Karya Kedua Dariku!)

Baik hang nikah cepat-cepat la.Menyusahkan orang saja!Umur pun dah meningkat!Hang tak malu ka kalau jiran sebelah kita tau!Nada berunsur kecewa ditambah dengan marah itu keluar dari mulut ibu satu persatu.Hang  tak berasa bersalah ka,solat lima waktu pun tunggang langgang,sekejap zohor buat,subuh pula tak buat,hang nak jadi macam orang ……..Pah…sudah la tu,Nadia kan dah besar dah,boleh fikir sendiri,bukannya kita tak bagi pendidikan agama cukup,siap kita hantar dia lagi ke sekolah agama,tapi dia tu suka nak ikut kawan-kawan yang tak berjenis….sahut ayah sambil meneguk kopi yang disediakan dia atas meja.
Astaghfirullahalazim,aku menghela nafas yang panjang sambil melabuhkan punggung  di atas sofa. “status sekolah agama bukannya menjamin kita berakhlak baik!aku bermonolog dalam hati aku bila teringatkan kata-kata ayah tadi”.Fuh,nasib baik ibu tak keluarkan  perkataan yang tidak elok tadi,ucapan seorang ibu ni bukannya boleh ambil mudah.Nadia terus menekup bantal ke telinganya…tak sanggup lagi dengar leteran ibunya.Tiada sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya.Aku fikir apa lagi yang hendak dia perbetulkan,dah terang-terang dia buat benda tu!

Ibu terus menyandar ke dinding sambil kelihatan air mata  bercucuran dengan pantas mengenangkan kelakuan anak perempuannya yang satu itu.Pah,jangan  lupa ingatkan dia solat nanti! Kata ayah sambil terus berlalu keluar untuk pergi ke pejabat kerana agak terlewat sedikit tadi.Aku terus bangun dari sofa meninggalkan ibu keseorangan di ruang tamu dan terus menuju ke bilikku.Air mata yang keluar jatuh membasahi  di satu sudut tilamku.”Ya Allah,hambamu yang lemah ini tidak mampu Ya Allah,tidak mampu sekalipun  nak beri nasihat dan teguran pada kakakku,Aku ni memang hambamu yang lemah Ya Allah,kau berilah kekuatan pada ayah dan ibuku agar dapat membimbing keluarga kami ke jalan yang diredaimu Ya Allah”.Tiba-tiba doa itu terbit dalam hati .

Bila memikirkan,adakah tindakan aku ni betul?Rasa bersalah itu hadir apabila aku mengenangkan peristiwa pagi tadi . “Arghhh,ni semua bisikan syaitan!dah memang ni perkara mungkar,untuk apa lagi aku menyembunyikan,” bisik hatiku kuat  mengatakan tindakan aku yang tepat.Ketika itu,jam dinding menunjukkan pukul 2.30 pagi.Kebiasaannya,aku akan tidur awal selepas selesai buat assignments,tapi pada hari itu agak terlewat sikit.Entah kenapa malam itu,aku sukar untuk melelapkan mata.Setelah mengambil wuduk dan selesai solat witir,aku terus merebahkan diri dia atas tilam,tapi mata ini masih terasa segar bagai mentos.Prakk….prakkk….bunyi itu datang dari bilik kakak aku. “Ish,takkan dah lewat camni kak nadia tak balik lagi!kalau paling lewat pun tak dak sampai pukul 2 lebih!Adakah pencuri?” Bermacam-macam perkara yang aku fikir.Selalunya Kak nadia masuk kat pintu depan!Aku nekad untuk bangun melihat apa yang berlaku.Suasana malam itu benar-benar dingin dan sunyi.Telinga ini mampu mendengar  bunyi yang halus seperti tapak kaki orang sekalipun.semakin hamper aku ke bilik itu,tiba-tiba satu lembaga hitamyang berlari keluar dari pintu luar bilik itu.Hoi,sapa tu! “yang hang jerit malam-malam buta ni apasal?tak ada apa-apa la,pucat muka kakak aku seolah-olah menyembunyikan sesuatu perkara dariku.Dah,dah! Pergi tidur, ” sambil menolak aku keluar dari biliknya.Takkan kakak aku bawa balik……Arghhh….baik aku pergi lihat apa yang keluar tadi.Dari celahan langsir di ruang tamu,aku melihat lembaga yang sama tadi masih ada di bawah pokok pisang dihadapan rumahku.Perlahan-lahan aku keluar dari pintu belakang rumah agar tidak disedari kakak aku.Ibu masih lagi nyenyak di atas katil.Assalamualaikum, aku menyapa lembaga itu dalam kepekatan malam yang gelap itu membuatkan aku gagal untuk mengecam siapa lembaga itu tapi yang pastinya ianya adalah seorang lelaki!belumpun sempat dia menjawab salam tadi,aku terus mengeluarkan kata-kata: 
“Abang sedar tak apa yang abang buat ni!Abang tak takut pada Allah ka?Allah Maha Melihat!Malaikat di bahu kanan dan kiri abang pun ada mencatat apa yang abang buat!walaupun tak ada orang yang lihat tadi,tapi Allah gerakkan hati saya untuk periksa apa yang berlaku tadi…Mujurlah saya sempat… 
Dari jauh kakak aku berlari mendapatkan kami.Belum sempat aku menghabiskan ayat,kelihatan ibuku keluar dari rumah menuju kemari.Motosikal  pantas dihidupkan dan kedua-dua mereka sempat pergi sebelum ibu datang.Apa yang jadi ni Man?Hatinya gelisah apabila melihat Kak nadia berlalu pergi begitu sahaja.Aku menceritakan satu persatu apa yang aku lihat.Astaghfirullallahalazim.tergamak dia buat macam itu!Dia tak kesian ka kat mak, “Mak,dah la tu,masuk,tak elok menangis kat sini,nanti apa pulak jiran kita kata kalau lihat camni.Mak jangan gusar sangat sebab Man lihat tadi mereka tak sempat nak buat apa-apa tadi!....Itu yang kita nampak depan mata,di belakang kita,nauzubillah!”Ibu terus menelefon ayah yang bekerja secara overtime pada malam itu menceritakan apa yang berlaku.Agak-agaknya apa yang ayah aku nak buat ngan Kak Nadia nanti?persoalan itu timbul dalam benak fikiran aku.Aku tinggalkan ibu sebentar kerana nak mengadu pada yang berhak dulu.
.Aku terus bermunajat pada Allah malam itu. “Ya Allah,sepanjang aku duduk sebumbung ngan Kak Nadia selama 17 tahun,tiada satu pun nasihat,teguran dan bimbingan aku berikan padanya,walaupun aku sedar Kak Nadia selalu melalaikan solat,balik lewat malam dan buat benda2 yang tak elok.Betapa lemahnya aku ni Ya Allah,kau ampunilah aku,ampuniah dosa keluargaku,berilah kekuatan padaku Ya Allah,berilah hidayah kepadanya.

Ya Allah…Dakaplah erat-erat dirinya agar diatak pernah rasa ingin meninggalkanMu walaupun ditinggalkan sekalian makhluk.Balutilah hatinya dengan kesucianMu agar dia tak pernah dikotoriwalaupun sekelilingnyadipenuhi coretan hitam maksiat.Sertailah setiap langkahnya agar dia sentiasa dituntun kearah sabilMu walaupun dalam kembaranya ditaburi dengan duri2 ujian yang menyakitkan.peliharalah dirinya kerana hanya Engkaulah sebaik-baik pemelihara.Ameen ya Rabb..

Aku menghabiskan doa terakhir tadi sambil mengrefleksi  diriku ini.Di tempat luar sana,aku mengajak orang jangan buat benda maksiat,tapi dalam keluargaku sendiri pun aku seolah2 berkeras hati menegur perkara yang mungkar yang ada.Mengapa?Aku sering tertanya-tanya.Adakah aku ini ingin menjaga hati mereka .Tapi,aku bersyukur kerana masih ada lagi kesedaran dari Tuhan.Aku percaya insan-insan seperti Kak Nadia kekurangan kefahaman tentang syariat agama Islam,jadi semua orang bertanggungjawab untuk menyedarkan dia kembali.tidak ada yang terkecuali…paling kurang pun,berdoalah agar dia diberikan hidayah agar dia sedar pintu taubat Tuhan masih terbuka luas dan Allah Maha Penyanyang dan agar dia mampu menjadi orang Islam yang berjaya dunia dan akhiratnya.



9.00pagi
14.3.2010


Sekiranya artikel ini ada MANFAAT

Kongsi Catatan Ini

Comments

1 comments:

Powered by Blogger.

Followers