Mari belajar metodologi Ini..

Allah telah menurunkan agama islam dan ia adalah agama yang lengkap dan lagi komprehensif.Kita hanya akan memahami konsep itu andai kata kita memahami al-Quran dan sunnah secara sepenuhnya.

Salah satu  aspek yang Allah tekankan dalam Quran ialah yang berkaitan dengan metodologi yakni cara dan pendekatan.Allah SWT tidak hanya mahu kita lakukan sesuatu itu dengan matlamat yang tertentu sepertinya contoh wawasan hasanah.Itu semuanya disebut dengan jelas dan terang dalam al-Quran tentang cara dan pendekatan  demi mencapai hasanah dan keikhlasan yang suci yang diredhai Allah.

Sebagai contoh apabila Allah bercakap tentang iman dan akidah,salah satu metodologi yang dapat membantu manusia mengenali Allah malah untuk menguatkan keyakinan hati ialah dengan mengkaji alam dengan menganalisis alam ciptaanNya.Kerana Allah tidak dapat dilihat melalui zatNya tetapi dapat dikenali keagungannya melalui penciptaanNya.Misalnya, firman Allah    dalam surah Ghasiyyah(ayat 17-20):

"( mengapa mereka yang kafir masih mengingkari ), tidakkah mereka memperhatikan keadaan unta, bagaimana ia diciptakan?. Dan keadaan langit, bagaimana ia ditinggikan binaannya ?. Dan keadaan gunung ganang bagaimana ia ditegakkan?. Dan keadaan bumi bagaimana ia dihamparkan ?".  
 
Kalimah Kaifa(bagaimana) diulang-ulang  dalam ayat-ayat tersebut.Ini pertanyaan saintifik.Pertanyaan itu memerlukan jawapan dan akan dapat melalui kajian.Kaifa bermaksud bagaimana,bagaimana dan bagaimana?Untuk menjawabnya,kita kena kaji dan membuat analisis.Dengan itu kita akan dapat  jawapan  dan salah satu jawapan yang kita akan dapat ialah kesemua kejadian ini  tidak berlaku secara rambang  tetapi berlaku secara sistematik dan teratur.

Seolah-olah sel-sel  yang terjadi,atom-atom yang tersusun,molekul-molekul yang teratur itu seakan-akan sedang mengikut skrip tertentu.Sel-sel tersusun untuk menjadi sel otak yang jumlahnya 100 billion sel-sel  ketika bayi dilahirkan dan kita mesti terbayang bagaimana sel-sel itu tahu mengambil tempatnya,bagaimana sel-sel itu tahu mengembangkan fungsinya,bagaimana ia tahu mengapa ia  mesti berada di penjuru otak,bagaimana sel-sel itu tahu berhubung dengan sel-sel lain?
Sel sebenarnya tidak ada intelek,tetapi ia bertindak seperti hebat inteleknya.Semuanya sedang mengikut satu skrip.
Siapakah pencipta skrip itu?

Sebab itu sesiapa yang menggunakan metodologi itu untuk mendekati Tuhan akhirnya mengenali Allah.Sesiapa saja yang menggunakan metodologi itu sudah pasti memerlukan otak dan juga kepintaran,akhirnya dia akan mendekati dirinya dengan Penciptanya,hatta manusia itu kafir sekalipun atau dia atheis yakni menolak kewujudan Tuhan.Jika dia menggunakan otak untuk mengkaji apa yang berlaku di alam,dia akan bertemu dengan Tuhan.salah satu tokoh yang hebat di abad ke 20 dan 21 ini,seorang pakar dari Britain,Dr Antony Flew,tokoh atheis dan juga pakar rujuk bagi atheis selama lebih  kurang 50 tahun yang menjadi rujukan atheis seluruh dunia.

Pada 2004,berlaku satu kejutan pada dia,di mana beliau akhirnya mengakui tidak dapat tidak di sana pasti ada Tuhan,pasti ada di alam ini.Bayangkan selama 50 tahun,akhirnya secara nyata dia mengatakan ada Tuhan dan dia juga menulis buku yang berjudul ‘There is a God’.S emua ini akhirnya menyebabkan orang hendak tahu kenapa pakar atheis hebat ini mengatakan ada Tuhan? Dan dia menjawab  dengan mudah,selepas aku mengkaji DNA,padanya ada 3 billion chemical base,kemudian base itu ada bahasanya sendiri yakni chemical language,bahkan aku terkejut  dan akhirnya aku sedari  3 billion itu yang tidak ada otak dan intelek tetapi mereka bergerak tersusun seolah-olah  mereka sedang ikut satu skrip.
 .
Siapa pencipta skrip?Akhirnya dia mengakui  there is a god.Itu satu metodologi  untuk mendekatkan  diri pada Allah, hatta kita seorang yang muslim biasa sekalipun  andai kita perah otak  untuk kenali alam ini,akhirnya kita akan nampak susunan yang ada kaitan dengan penyusunnya yakni Allah.Natijahnya akan melahirkan satu peningkatan keyakinan dan peningkatan ini akan melahirkan peningkatan amal  dan ibadah dan bukan itu saja malah amal yang dibuat dengan khusyuk di samping penuh keikhlasan dan tadarru’ sehingga membuatkan Allah sayang kita dan sekiranya kita sampai kepada itu melalui satu metodologi yang menggunakan akal iaitu tafakkur. 

Metodologi yang kedua ialah bagaimana pula kita nak sampai kepada ilmu Allah,kita bercakap yang kita sudah beriman dan Allah cakap yang kita diciptakan bukan dengan sia-sia,bukan abasa,bukan tanpa tujuan melainkan kita diciptakan tujuannya untuk mengabdikan pada Allah.

Jika alam ini mengikut satu skrip, ,jika DNA pun  ikut skrip,jika galaksi pun  bergerak ikut skrip dan bukannya secara rambang, apatah lagi kita manusia tidak kira berada di mana-mana sekalipun.Maka jika kita  dibandingkan dengan alam ini kita hanyalah satu titik kecil,jika kita nak bergerak dalam kehidupan ini tanpa skrip,nak bergerak bebas tanpa skrip,nak ikut nafsu tanpa skrip,percayalah kita akan hancur,kerana skrip Allah kata,jika kita ikut skrip kita tidak akan laku,yang laku hanyalah skrip Allah.

Contohnya di Malaysia ada program realiti Jangan Lupa Lirik,lirik apa?lirik artis-artis.Tiba-tiba kita terlupa lirik Allah,kita asyik menghafal lirik artis.Skrip Allah kata kalau kita lupa ,nahas kita.

Bagaimana pula kita nak mendapat redha Allah dan hasanah dunia dan akhirat?Perkara ini ada metodologinya.Allah menegaskan dalam surah At-Tin,ayat ke 6:

“Sesungguhnya kami telah mencipta manusia sebaik-baik penciptaan. Lalu kami letakkannya di tempat paling bawah. Melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh, maka bagi mereka pahala yang tidak putus-putus”.

Iman kita kena mantap,kepercayaan kena sohih tetapi tak cukup dengan itu,kita perlu manifestasikan iman itu dengan iman dan amal soleh,barulah kita akan dapat hasanah dunia dan akhirat.Itulah metodologinya.
Bagaimana pula kita tahu amal kita soleh?Agama lain pun ada amalnya.Kadangkala diorang lebih banyak beramal dari kita.Ada metodologinya.Kita tak boleh nak mengagak-agak.Apakah metodologinya,ayat 112 dalam surah al-Baqarah menjelaskannya:

(Apa yang kamu katakan itu tidaklah benar) bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah (mematuhi perintahNya) sedang ia pula berusaha supaya baik amalannya, maka ia akan beroleh pahalanya disisi Tuhannya, dan tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Allah telah janjikan 3 anugerah pada manusia dalam ayat ini:
-pahala@ganjaran
-hilang ketakutan
-hilang kedukacitaan

Siapakah yang akan perolehinya?

Yakni orang yang beramal dengan metodologi yang betul.Juga dengan cara dan pendekatan itu dengan ikhlas yakni merujuk kepada bab hati(Allah saja tahu) dan dengan menurut panduan syariat.Amal itu akan berubah makam dan tahapnya hingga menjadi amal soleh yang Allah terima.

Semua ini mengingatkan kita tentang satu prinsip agama yakni jangan hanya buat sesuatu(beramal) dan bertindak melainkan mesti berpandukan metodologi yang betul dan bukan metodologi nafsu dan akal sebaliknya mesti merujuk pada nas,kaedah yang dikembalikan kepada al-Quran dan Sunnah nabi Muhammad SAW.

Bagaimana pula kita mahu mengenal kalam Allah?

Ada yang mengatakan betulkah Al-Quran ini authentic dan sebenarnya tidak ada campur tangan manusia dan memang betul?

Soalan ini dapat dijawab melalui satu metodologi yang membantu kita mengagungkan Quran,disebut dalam surah Fussilat ayat ke-53:

Kami(Allah) akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di merata-rata tempat (dalam alam yang terbentang luas ini) dan pada diri mereka sendiri, sehingga ternyata jelas kepada mereka bahawa Al-Quran adalah benar. Belumkah ternyata kepada mereka kebenaran itu dan belumkah cukup (bagi mereka) bahawa Tuhanmu mengetahui dan menyaksikan tiap-tiap sesuatu?


Kadangkala orang Islam mengaji dan membaca Quran tetapi kita ragui maka Allah ajarkan metodologi yakni mengkaji alam dan lepas itu kita bila kita tengok al-Quran,sebahagian di alam ini dah Allah bagitau dalam Quran.Alat nak kaji alam ini dinamakan sains.Sains ini satu ilmu cerapan yakni menggunakan potensi pancaindera kita.Untuk buat konklusi yang kuat itulah yang dimaksudkan ayat itu ‘kami akan tunjuk rahsia kehebatan kami di alam ini’.

Dalam banyak perkara hari ini manusia kadangkala tidak sependapat.Apakah pendekatan yang lebih baik tentang masalah ini?

Mari kita rujuk sirah nabi,pernah dalam Perjanjian Hudaibiyah(konsep metodologi duniawi yang digunakan),Nabi Muhammad SAW pada awalnya meminta ditulis ini perjanjian antara Muhammad Rasulullah dengan pembesar Quraisy tetapi orang-orang Quraisy tidak mahu mengiktiraf kenabian  dan mereka menyuruh buang perkataan Rasulullah.

Sahabat mula marah bila mendengar sebegitu tetapi tidak bagi Nabi Muhammad SAW malah nabi menyuruh sahabat menunjuk di mana(Nabi Ummi) perkataan Rasulullah dan Nabi sendiri yang memadamkannya.Di sini,nabi mengajarkan agar  menggunakan metodologi yang tidak dipersetujui  para sahabat dan Nabi ajar kadangkala dalam hidup,dalam mengejar benda besar,ada benda remeh-temeh kita terpaksa perlu padamkan.

Kalaulah kita berbeza metodologi tetapi dasarnya masih betul,kita seharusnya faham akhlak selepas itu misalnya berbeza pendapat dalam hal-hal ranting ibadah  bukannya alasan untuk kita berkelahi seperti perlu membaca saidina atau tidak dalam solat.

Wallahualam


P/s:Artikel yang saya tulis ini kebanyakan kandungannya diambil dari Khutbah Jumaat Dr Danial Zainal Abidin di Masjid Sungai Gelugor..sebab bagi saya banyak input manfaat yang perlu dikongsi bersama pada semua.. harap penulisan ini ada manfaatnya pada kita semua,sekiranya ada pembetulan dan salah silap,harap diperbetulkan..


Gelugor
4 Syaaban 1432 Hijrah
6 Julai 2011
5.45 pm

Sekiranya artikel ini ada MANFAAT

Kongsi Catatan Ini

Comments

1 comments:

  1. salam.alhamdulillah dapat juga update blog ini setelah sekian lama menyepi di sini..

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Followers